Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Oktober 31st, 2008

udah berbulan-bulan yang cukup lama sih, aku dan temen-temen se himpunan (waktu aku dulu  masih menjabat -red), berbakti sosial ke rumah singgahnya bunda iren..mungkin sebagian orang tau tentang rumah singgah bunda iren yang masih berhubungan dengan rumah alm. harri roesli..

waktu itu ada beberapa opsi buat ngadain baksos, yaitu :

1. panti asuhan (sepertinya udah sering kita lakukan di himpunan),

2. Rumah jompo

3. rumah singgah

4. LP (nah kalo yang ini ribet banget izin & kegiatannya mau ngapain,, secara pas ketua pelaksananya ke sana langsung “drop” gara2 informasi sipir yang bilang kalo tahanan di sini itu adalah : perampok, penculik, dan pemerkosa (wadoooh, kan repot nih… :D)

setelah ngadain rapat berkali-kali, akhirnya kita mutusin untuk makan bareng sama anak2 dirumah singgahnya bunda iren.

cerita dikit tentang bunda iren : bunda iren ini tampaknya masih single (dlu ya ga tau sekarang), dia lulusan sastra inggris (so bahasa inggrisnya keren abis, ehh, bener kan bun ?), dia emang punya cita-cita untuk buat rumah singgah buat anak jalanan, tapi yaa usahanya sedikit dapet hambatan dari ortunya yang ga setuju dengan niatannya itu. akhirnya setelah lulus, dia kerja dan sedikit2 ngumpulin uang untuk ngontrak dan buat rumah singgah, perjuangannya panjaaang banget..dan dari situ lah dia kenal dengan alm. harri roesli yang sering ngebantuin dia di kala kesusahan tentang masalah ekonomi. nah, setelah harri roesli meninggal, dia sedikit kerepotan, karna sumber dana baik moril untuk diajak share pun menghilang..

“dulu susah banget ngumpulin anak-anak di sini” itu pernyataan bunda iren.

ternyata anak-anak itu emang udah terdoktrin untuk hidup nyaman di jalanan, padahal nih kalo di liat-liat mereka ini masih belia,di mana jalanan itu bukan tempat mereka untuk bermain dan belajar tentang sesuatu. anak-anak ini ya, kalo diajak bunda suka ga mau, kabur, padahal bunda udah nyiapin sesuatu untuk mereka belajar. semangat bunda yang luar biasa sepertinya yang bisa mengalahkan kekerasan hati mereka untuk lepas dari dunia jalanan..

anak-anak yang tinggal di rumah singgah ini, ada yang tinggal permanen dan ada yang suka pulang ke rumahnya (aku lupa daerah manaa gitu), dan dengan uang yang ada bunda menyekolahkan mereka, mengajari mereka prakarya, memberikan kasih sayang yang mungkin tidak mereka dapatkan, mengajari mereka disiplin (apalagi mandi nih), dan syukurnya anak-anak di rumah singgah bunda iren udah lepas dari dunia jalanan. mereka engga lagi jadi pengamen, anak terlantar, dan peminta-minta. mereka sama dengan anak-anak yang lain. yang juga butuh keadilan untuk bermain dan belajar.

seandainya aja banyak orang-orang yang kaya bunda iren, mungkin ga akan ada lagi anak-anak terlantar di jalanan. tapi nih untuk merubah daya pikir dan prinsip si anak-anak itu tadi tuh ga segampang ngebalikin tangan. butuh waktu dan ekstra kesabaran.

tapi nih ya, mereka anak-anak yang nice kok :), kita nyanyi bareng, nonton tivi bareng dan makan bareng. ada satu anak yang trouma banget sama bapaknya, dia bilang bapaknya udah “mati” padahal masih idup loh, cuma lantaran si anak sering dipukulin kalo ga dapet uang hasil ngamen, dan lama-kelamaan si anak jadi benci nya minta ampun sama si bapak, jadilah dia mengganggap bapaknya gak ada atau ya mati tadi…wew…

kayanya miris banget kalo ngeliat keadaan anak2 jalanan di luar sana, sepertinya kok kontras dengan kehidupan anak-anak yang penuh dengan permainan. jalanan adalah bukan tempat mereka. tapi kadang untuk merubah kebiasaan dan tabiat anak-anak jalanan ini sulit, karena kondisi dan bahkan orangtuanya mungkin yang membiasakan mereka hidup di jalan..

butuh pernanan berbagai pihak untuk menyelamatkan genrasi penerus bangsa..

sumber : http://juanda-matahati.blogspot.com/2007_12_01_archive.html

–pemandangan seperti ini kan yang kita inginkan, anak-anak yang bermain–

–bukan seperti ini —

sumber : http://swaramuslim.net/images/uploads/anak-Jalanan02.jpg

cheers,

gitageminang

Read Full Post »